Brigjend Simson: Polda Amankan 93 Titik Lokasi Saat Lebaran Ketupat di Gorontalo

REDAKSIPUBLIK.COM – Kepolisian Daerah (Polda) siap mengamankan 93 titik pusat perayaan lebaran ketupat di Provinsi Gorontalo yang akan berlangsung pada Rabu 17 April 2024. Kepastian itu diperoleh saat Rapat Koordinasi Persiapan Pengamanan Lebaran Ketupat yang digelar di Mapolda Gorontalo, Selasa (16/4/2024).

Polda Gorontalo mencatat 93 lokasi perayaan ketupat tersebar di enam kabupaten kota. Rinciannya Kota Gorontalo 27 lokasi, Kabupaten Gorontalo 18 lokasi, Boalemo 15 lokasi dan Pohuwato 17 lokasi. Ada juga di Bone Bolango 14 lokasi dan Gorontalo Utara dua lokasi.

Wakapolda Gorontalo Brigjen Pol Simson Zet Ringu menjelaskan, pihaknya menyiagakan 1.020 personil Polda dan Polres jajaran untuk menyukseskan lebaran ketupat 2024. Antisipasi kemacetan lalu lintas di sejumlah titik perayaan menjadi salah satu fokus pengamanan.

“Berkaca dari pelaksanaan tahun tahun sebelumnya, perayaan ketupat ini menimbulkan dampak terhadap Kamtibmas terlebih khusus terjadi kepadatan dan kemacetan arus lalu lintas. Ini harus kita antisipasi untuk tidak menjadi ancaman gangguan atau gangguan nyata,” kata Simson.

Ia menjelaskan Perayaan lebaran ketupat merupakan salah satu tradisi turun-temurun yang dilakukan oleh masyarakat suku Jaton atau Jawa Tondano yang datang berimigrasi ke Gorontalo pada tahun 1909.

Kegiatan ini lanjut Simson, dilaksanakan setiap tahun pada hari ketujuh bulan Syawal atau 7 hari setelah hari raya Idul Fitri, dimana pada tahun-tahun sebelumnya pelaksanaan kegiatan ini hanya terfokus di kecamatan Limboto dan Limboto Barat yang banyak ditinggali oleh masyarakat keturunan suku Jawa Tondano namun saat ini perayaan lebaran ketupat.

Namun saat ini perayaan Lebaran Ketupat terus berkembang luas bukan hanya dilaksanakan oleh masyarakat keturunan suku Jawa Tondano saja akan tetapi diikuti pula oleh masyarakat di wilayah provinsi Gorontalo dalam mempererat ikatan tali silaturahmi.

Sementara itu, Polres Gorontalo sudah menyiagakan pengalihan arus lalu lintas dari dan ke Yosonegoro sebagai titik utama perayaan ketupat. Warga dari arah Kota Gorontalo yang melewati jalan GORR tidak diperkenankan sampai di simpang empat menuju patung ketupat. Mereka akan dialihkan menuju Desa Pone dan atau jalan trans Sulawesi di Desa Haya-Haya.

“Berkaca dari pengalaman tahun kemarin, di sekitar patung ketupat khususnya di Desa Ombulo menjadi pusat kemacetan. Sehingga kendaraan dari arah Kota Gorontalo tidak kita perkenankan melewati lokasi itu. Mobil yang parkir dari arah Kabupaten Gorontalo juga kita perkenankan tetapi hanya satu jalur di sebelah kiri jalan,” kata Kapolres Gorontalo AKBP Deddy Herman.

Hal lain yang menjadi atensi pada rapat tersebut yakni pelaksanaan pacuan kuda yang biasanya digelar di Lapangan Yosonegoro tahun ini tidak digelar. Menurut Deddy, sejauh ini tidak ada permohonan atau pemberitahuan terkait acara tersebut.

“Kami belum menerima permohonan atau pemberitahuan izin keramaian soal acara pacuan kuda. Terinformasi di masyarakat tidak diizinkan polisi, padahal yang sebenarnya memang tidak ada panitia yang melaksanakan. Saya sudah tanya ke ayahanda dan aparat kecamatan tidak ada acara tersebut,” pungkasnya.